Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Stargazer Siap hadang Xpander, Avanza, & Ertiga, designya tidak biasa

PT Hyundai Motors Indonesia (HMID), anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Hyundai Motor Company, telah meluncurkan Stargazer yang sekarang sudah bisa di pesan untuk market Indonesia. Stargazer adalah MPV tujuh kursi dari produsen mobil Korea yang akan bersaing dengan Avanza, Xpander, Dan Ertiga.
Dari segi dimensi, Stargazer memiliki panjang 4.460 mm, lebar 1.780 mm, tinggi 1.695 mm, dan jarak sumbu roda 2.780 mm. Angka-angka ini berada di sekitar kompetisi, tetapi yang membedakan Stargazer adalah gaya futuristiknya  Mengambil inspirasi dari STARIA  yang lebih besar , Stargazer menawarkan strip lampu lebar penuh di bagian depan yang berada tepat di bawah garis penutup kap. Lebih jauh ke bawah, Anda akan menemukan lampu depan utama kendaraan mengapit gril persegi panjang besar yang merupakan bagian dari bumper berbentuk X, dengan intake bawah berbentuk trapesium.
Drama visual berlanjut ke samping, dengan garis sabuk yang berasal dari bagian atas bilah lampu depan yang naik secara bertahap sebelum menembak ke atas menuju pilar-D. Anda juga akan melihat ujung runcing di mana pilar D bertemu dengan atap, yang menciptakan tampilan "atap mengambang" yang khas.

Di tempat lain, lipatan kuat di pintu menciptakan hubungan visual antara bagian depan dan belakang, sementara lengkungan roda bersudut sedikit tersembunyi untuk menonjolkan roda manis. Jika Anda berpikir hal-hal akan mereda di belakang, pikirkan lagi.

Seperti bagian depan, Stargazer juga menampilkan bilah lampu lebar penuh di bagian belakang. Ini terhubung ke bar lampu vertikal di sudut kendaraan untuk membentuk "H", sedangkan cluster lampu belakang sebenarnya berbentuk segitiga. Lebih banyak contoh segitiga terlihat di celemek bawah untuk reflektor, sementara bak truk mengakomodasi lencana Hyundai, potongan trim hitam dengan skrip Stargazer dan bagian plat nomor yang tersembunyi.

Masuk ke dalam, dasbor didominasi oleh binnacle besar yang menampung sistem infotainment layar sentuh delapan inci serta kluster instrumen LCD 4,2 inci (atau 3,5 inci) yang dipasang cukup jauh di dalamnya. Untuk melengkapi bakat visual eksterior, bagian trim utama pada dasbor yang mengintegrasikan ventilasi udara selesai dengan warna perak cerah.

Anda juga akan melihat area di mana Anda dapat menempatkan item di bagian atas dasbor dan tepat di atas kontrol AC, yang terakhir penuh dengan pencahayaan sekitar. Tuas persneling konvensional berada di konsol tengah yang ditinggikan, di belakang bagian cekung dengan ruang untuk pengisi daya nirkabel Qi, port USB, dan stopkontak. Stargazer akan ditawarkan dengan tujuh kursi, tetapi ada juga opsi untuk versi enam kursi dengan dua kursi kapten di baris kedua. Berdasarkan foto interior, udara ber-AC dikirim ke penumpang belakang melalui empat ventilasi di langit-langit.Dari segi tenaga, MPV ini dibekali Smartstream G 1.5 liter empat silinder naturally-aspirated dari Creta dengan tenaga 115 PS dan torsi 144 Nm. Pabrik tersebut dipasangkan dengan manual enam kecepatan atau IVT (transmisi variabel cerdas) Hyundai, dengan penggerak dikirim ke roda depan.

Di Indonesia, Stargazer akan tersedia dalam empat varian, mulai dari Active yang bisa didapatkan dengan gearbox manual seharga 243,3 juta rupiah atau IVT seharga Rp255,9 juta Langkah selanjutnya adalah Trend, yang juga ditawarkan dengan kedua transmisi – MT seharga Rp263,3 juta , IVT seharga Rp275,9 juta.

Setelah itu muncul varian IVT saja, termasuk Style seharga Rp296,3 juta dan Prime seharga 307,1 juta rupiah. Pelanggan akan dikenakan biaya tambahan Rp1 juta untuk kursi kapten, meskipun ini tidak dapat ditentukan untuk opsi dasar. Hanya Prime yang dapat dimiliki dengan eksterior two-tone dengan tambahan IDR1,5 juta.

Dari segi perlengkapan, Active hadir standar dengan lampu depan reflektor halogen, kluster instrumen LCD 3,5 inci, layar sentuh infotainment delapan inci, empat speaker, jok kain, dua airbag, dan velg 15 inci. Trend menambahkan hal-hal seperti telematika Bluelink, sensor parkir serta roda 16 inci.

Style mendapatkan item Trend dan menambahkan lampu depan reflektor LED, cruise control, kluster instrumen yang lebih besar, penyesuaian kemudi kemiringan dan teleskopik, dua speaker lagi untuk total enam, ESC, hill start assist, sistem pemantauan tekanan ban, batas kecepatan manual assist, kamera mundur, keyless entry dan start dan peringatan penumpang belakang.

Tentu saja, Prime menjadi pilihan yang paling mahal berarti akan mendapatkan barang paling banyak. Selain daftar kit Style, topper mendapatkan jok kulit, pencahayaan ambient, empat airbag lagi dengan total enam, dan yang paling penting, rangkaian sistem keselamatan aktif. Ini termasuk Forward Collision-Avoidance Assist (AEB), Driver Attention Warning, Lane Keeping Assist, Lane following Assist, Blind-Spot Collision-Avoidance Assist dan Rear Cross-Traffic Collision-Avoidance Assist.

Spesifikasi Prime sangat mengesankan dan menempatkan Stargazer setara dengan Toyota Avanza dan Veloz serta Honda BR-V dan Daihatsu Xenia dalam hal keselamatan. Harga yang diminta juga kompetitif, karena Stargazer dalam kedok Prime lebih murah daripada Veloz Q CVT TSS dan BR-V Prestige dengan Honda Sensing, tetapi lebih mahal daripada Xenia dengan spesifikasi teratas. Xpander spek Indonesia dapat bersaing dalam hal keselamatan aktif karena tidak memiliki apapun, bahkan pada CVT Ultimate yang harganya sama dengan Stargazer Prime.

Stargazer diproduksi secara lokal di Indonesia di pabrik PT Hyundai Motor Manufacturing Indonesia (HMMI) Cikarang di Kabupaten Bekasi. Jadi, apa pendapat Anda tentang Stargazer? Apakah ini MPV yang lebih menarik dibandingkan dengan pilihan yang kita miliki saat ini? Bagikan pemikiran Anda di komentar di bawah.

Galeri : 

Posting Komentar untuk "Stargazer Siap hadang Xpander, Avanza, & Ertiga, designya tidak biasa"